Isnin, 17 Mei 2021

#COVID-19: KETIDAKPUASAN RAKYAT TERHADAP TAN SRI MUHYIDDIN & MENTERI KABINET KAYU?


PETALING JAYA, 17 Mei
- Lingkaran dalaman Perdana Menteri TAN SRI MUHYIDDIN YASSIN DILAPORKAN TELAH DIBERI AMARAN KEPADANYA dan beberapa menteri Kabinet mengenai ketidakpuasan masyarakat yang semakin meningkat, dengan perlunya komunikasi yang lebih baik untuk membalikkan ketegangan di kalangan penduduk yang semakin meningkat dengan menangani wabak Covid-19.

Menurut Free Malaysia Today , pihak dalaman Parti Pribumi Bersatu Malaysia mengatakan bahawa kerajaan sekarang gagal berkomunikasi secara berkesan dengan rakyat dengan BERGANTUNG PADA DATA KERING dan bukannya kejadian sebenar mereka yang menderita wabak Covid-19.

"Ada beberapa kebenaran keras yang perlu diketahui oleh perdana menteri. Kami telah menyampaikan mesej itu. Sekiranya mereka tidak memperhatikan, pemerintah mungkin tidak dapat melawan kemarahan itu, ”kata satu sumber.

Sumber parti lain juga dikutip mengatakan bahawa pasukan perdana menteri telah diberitahu tentang kemarahan sejati mengenai standard dua kali yang diamalkan oleh pemerintah.

"Lebih daripada perintah kawalan pergerakan (MCO) yang sedang berjalan, orang marah dengan standard dua kali ganda. Amalan seperti itu HARUS DIHENTIKAN, ”kata sumber itu, sambil menambah bahawa ini akan memberi kelebihan kepada pembangkang untuk dimanfaatkan semasa pilihan raya.

Mereka menambahkan bahawa sebilangan besar pemimpin parti menyedari bahawa mungkin sudah terlambat untuk membalikkan kemarahan tetapi berharap tidak akan ada pilihan raya umum tahun ini kerana mereka mungkin akan dikalahkan.

"Kami hanya dapat memenangkan hati dan pikiran rakyat jika perubahan ini dilakukan atau mungkin sudah terlambat untuk kami menang ketika pemilihan diadakan," kata sumber itu.

Namun, sumber mengatakan beberapa anggota parti tidak senang dengan cara pemerintahan menjalankan negara tersebut, dengan alasan bagaimana pihak pentadbiran bersikap tertekan dengan keputusan dasar baru-baru ini mengenai operasi bazar Ramadan.

"Kami sepertinya menyerah kepada semua orang tanpa memikirkan akibatnya. Kami tidak gembira apabila bazar Ramadan dibenarkan dibuka. Kami menyerah pada tekanan, tidak ingin menyusahkan para peniaga, dengan harapan akan mendapat sokongan, ”katanya.

Menurut analisis sistem Hotspot Identification by Dynamic Engagement (HIDE) pemerintah, bazar dikenal pasti sebagai kawasan berisiko tinggi yang boleh menjadi sumber penyebaran Covid-19.

Ia kemudian mengesan banyak kenalan rapat di kalangan peniaga dan pengunjung bazar.

Sumber itu mendedahkan bahawa pemerintah tidak boleh terlalu bergantung pada analisis data yang digunakan oleh pakar untuk mengukur sentimen rakyat tetapi sebaliknya rakyat harus diberitahu tentang penderitaan mereka yang diberi rawatan intensif dan tentang ibu atau bayi hamil yang mati kerana Covid-19 .

"Ya, kami memerlukan data dan analisis, tetapi kami memerlukan strategi komunikasi yang lebih baik. Kita gagal dengan cara kita berkomunikasi dengan rakyat.

"Kami mempunyai vaksin. Kita boleh mengawal Covid-19. Ikut SOP. Tetapi mereka tidak menunjukkan gambaran sebenar.

KLIK DISINI DAN TERUSKAN MEMBACA

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...