Khamis, 2 Mei 2019

MAHATHIR: TERIMA RASUAH LAGI BAIK DARIPADA MINUM ARAK????

Perdana Menteri Dr Mahathir Mohamad agak pelik dengan sikap sesetengah penjawat awam beragama Islam yang berfikiran bahawa menerima rasuah baik-baik saja kerana ia kurang berdosa berbanding minum alkohol.

Berucap pada majlis perjumpaan dengan lebih 1,000 pegawai kanan kerajaan di Putrajaya, katanya, kakitangan awam hari ini kelihatan lebih warak daripada mereka yang berkhidmat pada zaman British.

“Saya teringat tentang pegawai-pegawai di zaman British. Mereka tidak banyak terlibat dengan rasuah. Tapi lagak mereka seperti pegawai British. Mereka minum arak dan sebagainya.

“Tapi sekarang ini kita tak minum lagi. Sekarang ini lebih warak dari dulu. Ramai dari kita ada tanda di dahi, sebab mereka sembahyang. Jelas lagi karakter pegawai-pegawai sekarang ini ini sudah bertukar.

“Pegangan mereka pada ajaran agama lebih kuat dari dulu. Tapi kita dapati walaupun kuat pegangan agama, sembahyang, puasa, umrah tiga hingga empat kali, tapi bila duit datang, (mereka) terima juga.

“Ini yang pelik. Kalau arak tu haram, rasuah itu dua, tiga kali kali lebih teruk. Sebab itu kita hapuskan amalan rasuah ini,” katanya.
Mahathir kata, ramai di kalangan pegawai berkenaan sekarang tidak berpuas hati kerana kerajaan Pakatan Harapan sangat aktif menentang rasuah sehingga mereka ini tidak dapat menjana “pendapatan lebihan” lagi.  (ATUK DAH KAYA – MALAYSIAN MARVERICK)
“Hari ini, kerana kerajaan (PH) ini menolak rasuah, maka mereka tidak dapat lagi dari punca-punca (rasuah) itu. Tak dapat lagi upah-upah tertentu (hingga) berasa kecewa dengan kerajaan baru(ATUK BERANGGAPAN SENDIRI)
“Kita tahu dahulu orang-orang tertentu yang dapat perlindungan dari jentera kerajaan. Kerana mereka guna rasuah dengan pegawai-pegawai kerajaan.  (22 TAHUN ATUK YANG AJARNYA)
“Bila kita usahakan perkara ini dihentikan, maka banyak pegawai-pegawai tertentu tidak dapat lagi punca pendapatan lebihan. Mereka kecewa. Seolah-olah kerajaan kleptrokasi lebih baik dari kerajaan demokrasi,” katanya.
Mengambil contoh beberapa negara termasuk Mexico, Pakistan dan Indonesia yang menukar parti memerintah akibat salah guna kuasa, Dr Mahathir berkata usaha membersihkan negara daripada gejala itu perlu diteruskan kerana ia akan menghancurkan negara.
“Segala tugas tak dapat dijalankan dengan baik, kos akan meningkat kerana setiap kos kita belanja perlu tambah kos rasuah, dan sesetengah pihak tidak mendapat perkhidmatan sama sekali kerana rasuah,” katanya.
Dr Mahathir berkata, kerajaan sebelum ini yang memerintah selama 61 tahun tidak mungkin kalah jika mereka berpegang kepada tugas dan tidak menyalah guna kuasa yang diberikan rakyat.  ATUK DAH KAYA
Rujukan: KLIK DISINI

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...